Menjemur Padi

Bismillahirrohmanirrohin



Assalamu'alaikum.

Tadi pagi saya di bangunkan umi saya jam 5 pagi, saya langsung menuju kamar mandi untuk mengambil air wudzu terus solat subuh, rasanya memang sangat ngantuk sekali, tapi bagaimana lagi solat adalah kewajiban bagi setiap muslim diseluruh penjuru dunia ini,  dan musuh terberat saat subuh yaitu kantuk yang sangat luar biasa, meski sebenarnya rakaat solat subuh hanya berjumlah 2 raka'at. 

Selesai solat, saya duduk-duduk sebentar dengan sarung yang masih terpakai dan minum segelas air. Setelah waktu menunjukkan jam 6 pagi, ummi saya menyuruh saya motong pisang galek, pisangnya gede dan panjang, karena ummi saya saat itu mau memasak pisang goreng. Rasanya enak pisang goreng buatan ummi !.   Semua orang dirumah mulai sibuk, bapak yang sudah berangkat ke sawah sekitar jam 6 kurang 15 menit, ummi juga menyusul bapak kesawah sekitar jam 7 pagi. Nah tugas saya sekitar jam 7 pagi yaitu menjemur padi, memang anak petani seperti saya sudah tidak asing lagi dengan pekerjaan seperti ini, 2 hari yang lalu memang padi di sawah bapak sudah mulai panen, bapak beserta umi dan teman-teman ummi membantu memanen padi ini, padinya mulai di gebug (dipukul) gebugkan ke batu, dan padinya pun mulai terpisah dengan dahannya. Dan akhirnya hanya mendapatkan 5 karung penuh, dan beratnya kurang lebih 30kg. 

kebetulan tadi pagi jam 7 matahari sudah muncul, saya siapkan terpal 3X3 meter di belakang rumah, saya bentangkan seperti tiker, setelah semuanya sudah siap, tali yang mengikat karung saya buka, dan mulailah saya tumpahkan padinya ke terpal, kebetulan padi yang saya jemur hanya 2 karung saja. Cara meratakannya kesemua arah supaya terkena sinar matahari yaitu hanya dengan sepotong kayu sekitar 1 meteran. Kalo dicontohkan seperti gambar di bawah ini.


ingat ya yang digambar ini buka saya
pic from here

Setelah padinya mulai rata, saya saya mulai ke kamar mandi, karena ada 2 baju yang harus saya cuci. Setelah selesai mencuci saya ngecek padi yang sedang saya jemur, saya nunggu deket dapur sambil memantau padi yang sedang terkena terik matahari itu, dan pengganggu terberat ketika menjemur padi itu adalah ayam-ayam tetangga yang suka wara-wiri sana-sini yang suka makanin dan ngacak-ngacakin padi yang sedang dijemur. Tadi juga ada sekitar 3 ayam yang mau makan padi yang sedang saya jemur, tapi dengan sigap saya mengusirnya kalo bahasa sundanya mah ( di gebahkeun ). Oh ia padi itu memang harus di jemur lo soalnya supaya gampang ketika nanti di giling di tempat penggilingan.

Saya lantas tidak terus memantau padi yang sedang di jemur, karena ada beberapa juga yang harus saya kerjakan, dimulai nyapu, ngepel, dan bantu motong-motong di dapur sama si teteh, dan saya hanya ngecek sekitar 15 menit sesekali atau waktunya tidak tentu. Karena hampir kelupaan sibuk didapur pas sekitar jam 12 lebih, tahunya tetangga teriak teriak gerimis.  Saya langsung lari dari dapur menuju halaman belakang rumah, saya langsung beberes. Kalo gak tahu tekniknya bisa lama masukin padi yang sudah tersebar itu, apalagi sedang terburu-buru karena mulai gerimis.

Saya mulai siapkan karungnnya, terpal yang dipake ngejemur saya tarik ketengah dari segala arah,seperti mau membungkus, nah setelah semua padi sudah terkumpul di tengah saya baru masukin padinya dengan sebuah piring plastik dengan cepat. Lumayan kewalahan juga, secara 2 karung padi saya kerjakan sendiri. Dan akhirnya hujan turun tidak terlalu deras, saya langsung mandi, selesai mandi saya solat dzuhur terus tidur deh sampe ashar.

Oh ia, dikeluarga saya gak sepenuhnya suka beli beras, melainkan menggiling sendiri di tempat penggilingan. ya mungkin 50 : 50 lah, kadang suka beli juga kadang menggiling dari hasil panen padi sendiri. 

Gimana yang suka membuang nasi dengan percuma, atau tidak menghabiskan nasinya? jangan mentang-mentang beras/nasi bisa dibeli dengan uang bisa di apakan seenak jidat. Di balik enaknya nasi, ada proses yang sangat melelahkan loh, jika kalian merasakannya proses tumbuhnya padi sampai sudah tersedia di piring, didepan mata kalian, pasti kalian gak akan menyia-nyiakan nasi itu.










keponakan saya >>>

ssttt lagi bobo jangan berisik zZzZ


85 komentar:

  1. Hihihi pasang foto ponakan nih yeee... ^^
    Ternyata ribet yaaa dari panen sampe jadi beras buat dimasak.
    Eh, satu meter persegi sawah, bisa menghasilkan berapa kilo beras? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ia ^^ ia ribet pisan. bisa menghasilkan sekitar stengah sampai satu liter beras :D

      Delete
    2. Ohhh, sip sip~ berarti buat suplai beras seIndonesia berapa meter persegi ya~ ^^

      Delete
    3. kalo ditanya seindonesia,entahlah saya sudah tidak belajar lagi. *buka goggle*ah tahu deh, yang jelas lahan persawahan di indo sudah semakin menipis. :D

      Delete
  2. tenang kang, aku sih gak bakal buang nasi, tapi minta nambah *mangap* ngahahhaa

    ReplyDelete
  3. kalo dirumah nenek biasanya makan nasi hasil giling sendiri berasnya, menurutku berasnya sih lumayan enak loo :D

    kadang juga ada sensasi batu2 kecilnya :p

    ReplyDelete
  4. pas lagi pulang kampung saya juga sering bantuin nenek njemur padi...bahkan ngrontokin padi pakai alat yg digenjot (tempat saya nyebutnya erekan) saya juga pernah.Jadi semua itu memberikan pelajaran kepada kita betapa mulianya jasa petani

    ReplyDelete
  5. waaaaaaaaaaah......... panen3x \(^_^)/

    itu yg ponakannya lahir kpn hr ya om? lucu ^^

    ReplyDelete
  6. wahh asik yahh..
    hmm, aku udh gk prnh buang2 nasi lagi,dulu wkt kecil emank sering mkn gak abis tp itu dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe bagus en lanjutkan sampai dewasa ckck :D

      Delete
  7. jadi inget tetangga samping rumahku,sep, hehe... kalo lagi panen juga sering njemur padi. aku pernah bantu2, gatel juga ya kalo kulit kita kena gabahnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe ia,emang gatel teh ila,kan udah beres ngejemurnya langsung cuci kaki sama tangan bila perlu mandi :D

      Delete
  8. wah, ternyata ribet yaa.. :(( tapi dari kecil gue malah terlalu suka nasi, lho.. makan nasi sih mau, tapi paling porsinya dikit tapi habis :) hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama dari kecil memang hobi makan nasi,yang pasti sama lauknya juga, palingan kalo udah mepet gak ada lauknya bisa sama nasi terus di taburi garam sedikit, itu baru enak :)

      Delete
  9. Waaaaah menjemur padi yaaa.. Saya jadi inget waktu di kampung nenek yang di Magelang.. suka ngangon bebek, jemur padi, duduk2 di atas kebo.. persis anak gembala lah pokoknya! :D

    ReplyDelete
  10. waah..saya waktu kecil suka temanin nenek jemur padi. tugas saya biasanya tungguin padi supaya gag dmakan ayam.
    jadi, klo mkan bersisa suka dinasehatin.karena, menanam padi smpai mnjdi beras itu susah..petani harus berpnas2an.

    ReplyDelete
  11. enak banget gan kehidupan seperti itu,,,,,

    ReplyDelete
  12. jadi inget kalo pulang kampung pas panen
    selalu ada saja alasan buat ngeluyur
    biar ga disuruh bantu bantu jemur padi
    haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga kadang suka gitu sih mas :D hehe

      Delete
  13. keponakannya lucu seppp..
    kecup cium basah untuk si keponakan. sssttt.. jangan berisik nti bangun

    ReplyDelete
  14. Jujur ya, aku anak desa juga, di desa ku juga banyak padi, tapi gak tahu ya kenapa kulitku selalu gatal-gatal terkena debu dari padi jika ada orang yg menjemur padi di pelatarannya, apalagi pas ada yang panen padi di taruh di pinggir jalan. Dan Alhamdulillah orang tua ku tidak punya sawah dan aku tidak di suruh jemur padi atau memanen padi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu karena gak biasa bergelut dengan begituan mas, kalo gatal sih memang wajar, sayajuga suka dan memang gatal. Tapi itu hanya sesaat :D

      Delete
  15. Asssikk.. kirimin 1 karung beras dong Sep...

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap ya tangkap. saya lempar dari sini :D

      Delete
  16. buat perut org Indonesia, blm makan nasi berarti blm makan. Apalagi liat prosesnya spt itu jd semakin hrs menghargai nasi :)

    ReplyDelete
  17. aku baru tahu prosesnya dari sini, maklum walau suka nonton dokumenter tapi jarang yg tentang proses panen padi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanyaan tentang tutorial bikin judul posting di tab baru:

      iya itu akan membuat semua link akan terbuka di tab baru, baik itu link di artikel, komentator, widget, dll

      Delete
  18. beh, setuju banget kan asep
    makanya saya kalo makan nasi gak akan ada yang sisa, malahan nambah 2 piring ....
    *rakus
    hhahaha
    salam kenal
    EYSurbakti
    kalo berkenan di folbeck ya biar bisa bersilaturahmi

    ReplyDelete
  19. Di kampung halamanku ngedapetin berasnya dari menjemur padi dan dengan berbagai proses kayak itu juga lho... Tapi klw di rumah sukanya beli aja :D

    ReplyDelete
  20. Wah ribet juga ya. Iya, orang2 di kota biasa suka buang2 nasi. Saya juga masih sering teledor. Biasanya makan gak bersisa tapi kadang2 kalo 'dijatah' jadi nasinya kebanyakan (misalnya di acara). Gak dimakan gimana, dimakan semua juga eneg.

    Makasih sudah mengingatkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo dijatah memang susah ya mbak,jadi porsinya disamakan semua,meski ada beberapa orang yang hanya makan nasi sedikit. :)

      Delete
  21. wahhh, serasa 'melihat' diriku sedang mnejemur padi lagi neh. Trs kalau hujan turun tiba-tiba jadi heboh deh buat masukin tuh gabah. Kalau di penggilingan juga salah satu kegiatanku dulu..bisa bawa 2 karung gabah, nah biasanya tuh yg para penggilingnya kasihan ngliatku jd di bantuin deh ngangkat karung gabahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia bener,suka heboh kalo hujan hhehe.#tos dulu mbak :D

      Delete
  22. wah panen nih. . . bagi bagi sini, dikos berasnya abis nih hehehe

    ReplyDelete
  23. waw! giling sendiri? kereeeeen! kalo saya sih nunggu jadinya aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung sih git, soalnya tempat penggilingan ada deket rumah :D

      Delete
  24. kalo tinggal makan mah enak aja ya :D

    ReplyDelete
  25. :( nay sering banget gak ngabisin nasii, hikss *tutup muka*

    ReplyDelete
  26. sep rumahmu kampung sekali!!!! aku sukaaaaa!!!!!! *gulung2ditumpukangabah* <<< korban ftv

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo kesini teh *tarik-tarik baju teh Annes* :p

      Delete
  27. Cieee cieee.. keponakan baruuu,. potonya di pajang. Hihihi. Lucuuu Aseeppp :D

    Hmmm.. kalo mengingat betapa panjangnya proses yang dijalani oleh sebutir beras, memang kita jadi lebih bisa menghargainya yaaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia lucu teh, aku juga jadi pengen nyubit :D

      Delete
  28. benar bro,,,,,,,apalagi kalau gagal panen,,,,kerasa banget susah nya !

    ReplyDelete
  29. Sep... jadi ingat masa kecilku deh.... aku pernah lho ikutan (nyuri-nyuri) nanam padi di sawah, capek banget ternyata, pinggang sampe sakit, pegel banget, terus ikutan ngangkut padi yang sudah di panen dibawa ke rumah (dulu, di aceh, padi setelah dipanen dibawa pulang ke rumah, untuk proses selanjutnya pemisahan bulir padi dari tangkainya), dan ya ampun Sep, capek banget kepala mengangkut tumpukan padi itu. Serasa leherpun ikut masuk ke dalam tubuh..saking beratnya lho.. hihi. Dan yang tak terlupakan Sep, saat ditugaskan Umi menjaga padi yang dijemur di halaman rumah.... sambil asyik membaca, eh padiku di makan segerombolan bebek usil, huft..aku serbu donk... dan sungguh malang bebeknya... hehe.. aku sempat posting disini nih ceritanya Sep: http://www.alaikaabdullah.com/2012/01/itik-yang-malang.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu mah pasti mbak hehe tos dulu dong hehe ^^

      Delete
  30. ya. memang gak mudah jadi petani ya. makanya harus hargai beras eh maksudnya nasi yg kita makan. karena itu dari jerih lelah pak tani juga.

    ReplyDelete
  31. Beneran sep, nggak elok membuang nasi ya ;)

    Asep anak Umi,yang rajin ya...

    ReplyDelete
  32. bener yach...utk jadi nasi prosesnya lumayan panjang....beda sama kalo kita beli....tahunya uang segini dapat beras aja.....hmmm harus direnungkan.....jangan lagi membuang2 nasi

    ReplyDelete
  33. Subhanallah Asep, bener2 anak yang berbakti sama orangtua nih. postingan yang bagus Sep, bisa jadi teguran buat yang suka buang2 sisa nasi (*termasuk saya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillahhirobbil'alamin jangan terlalubegitu juga mbak hehe saya cuma share kegiatan sehari kemarin aja :D ^^

      Delete
  34. pernah ngrasain susahnya disawah~
    asep rajin yah ^^
    bonus keponakannya yg lucu jugaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah itu pengalaman berharga ^^
      lucu kan keponakanku hihi

      Delete
  35. Omong2 saya prihatin banget loh kang banyak saudara kita yang garap sawah padi ternyata mereka tidak bisa makan nasi. Sementara saudara kita lainnya yang beruntung, ada saja yang menyia-nyiakannya. Kontradiktif Pilu, begitu saya menyebutnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia bener ada sebagian yang begitu, tapi alhamdunililah saya beserta keluarga saya masih bisa makan nasi ^^

      Delete
  36. hmm, bener terkadang mas bagi yg tidak tau sulitnya tuk dari sebutir padi itu jadi nasi,,byk org2 yg terkadang membuang nasi sisa seenaknya saja,,mubajir dan berlebih2han

    ReplyDelete
  37. Jika ambil nasi sedikit dulu...jadi nggak bakal kebuang.Kalau masih laper ya ambil lagi..sedikit demi sedikit biar nggak mubadzir

    ReplyDelete
  38. saluuut ma Asep ;)

    btw ponakannya luucuuuuu

    ReplyDelete
  39. Weh asik tuh!
    Belom pernah euy, pengen nyobaan. Sekali-kali ka Goalpara ah.

    ReplyDelete
  40. terima kasih bro dah berbagi pengalaman lewat critax..,sy lihat2 dipesta-pesta pernikahan nasi banyak yg terbuang.., kasihan.., pdhal betapa bnyk sodara2 yg lain pada kelaparan... :( :(

    ReplyDelete
  41. wah, bapak saya juga petani loh. Sayang sekali Bapak tidak pernah membolehkan saya untuk bantu dia mengurusi padi, now...saya tidak tau cara jemur padi. Proud of you, salam kenal Asep. Thanks for visiting " http://tjuandha.blogspot.com/ "

    ReplyDelete
  42. tulisan tentang padi menarik kang, sekarang penting menggalakkan ketahanan pangan dan desa adalah harapan itu...

    salam hangat

    ReplyDelete
  43. wah teteh dirumah juga jemur padi, karena kami juga ngak beli beras..jadi dari hasil sawah sendiri...ribetnya jagain ayam2 tetangga yg suka makan padi yg lagi di jemur....

    ReplyDelete
  44. Well, mari berpikir bahwa sholat adalah kebutuhan, bukan hanya kewajiban. Nanti kalo mikirnya kewajiban, rasanya di hati bisa menjadi beban. :)

    Ngomong2, di Bandung beberapa hari ini cukup cerah. Panas. :D

    ReplyDelete