Pengemis juga bisa baca


Assalamu'alaikum


Bismillahhirrohmanirrohim.

Alhamdulillah setelah hampir 2 minggu, tidak ngeblog gara-gara fasilitasnya di renggut. dan sekarang kembali seperti semula. itu pun mungkin T____T . saya kangen kalian semua >:D<

wujud  terbaru saya

Saya mau bahas seorang anak kecil sekitar 3-4 tahunan . sebulan lalu pas saya kerja di sebuah toko. suasana toko memang cukup normal. penuh pelanggan tidak, sepi pun tidak. Kala itu malam hari sekitar jam 8 malam, yang lain sedang sibuk dengan tugasnya masing-masing begitu juga saya sendiri. tiba-tiba ada 2 orang anak kecil berbaju lecek, mereka juga berkerudung dan membawa sebuah kantong, dan memang mereka adalah pengemis. Mereka berdua langsung menuju lemari bagian minuman, saya hanya bisa mengawasi saja. Tapi rekan kerja saya memperingati saya.

karena rekan saya orang sunda juga jadi begini :

Nur    : eh sep perhatikeun budak eta, kamari ge asok ujug-ujug asup ka gudang. kade tingali bisi maok.

Saya  : heueuh ku urang ge keur di awasi

translate bahasa indonesia begini :

Nur : eh sep perhatikan anak itu, kemaren juga dia tiba-tiba masuk ke arah gudang. awas lihat takutnya maling

Saya  : ia aku juga lagi ngawasi dia nih

Saya pun terus mengawasi kedua anak itu. tapi seketika pas melihat minuman yang mau di belinya, mereka menggerutu ternyata kemahalan, soalnya uangnya gak cukup buat beli minum itu Mereka bergegas menaruh minumannya kembali ke tempatnya. lalu mereka berkeliling isi toko dan membaca setiap produk yang dia lihat dengan sangat jelas dan sedikit keras sambil ketawa ketiwi bahagia, ntah bahagia karena apa?. 

setelah 4 menitan, mereka mendatangi saya dengan ketawa, dan melihat name tag yang terpasang di saku kiri saya. lagi lagi mereka membacanya dengan perlahan dan jelas. begitu pun kepegawai pegawai lainnya semuanya di baca satu persatu. sampai akhirnya mereka berdua keluar toko.

saya mulai berfikir anak ini lagi semangat semangatnya membaca. Saya masih bingung apakah dulu mereka juga pernah sekolah, apa pernah belajar membaca atau belajar otodidak. saya melihat potensi mereka. mereka pengemis tapi masih suka baca,ya meski yang mereka baca itu apa yang mereka lihat di depannya. coba mereka bisa sekolah mereka akan di arahkan ke bacaan yang bermanfaat, pasti mereka pintar dan cerdas. Gak ada yang mau terlahir menjadi miskin dan gak ada pula orang yang menolak dilahirkan menjadi kaya. Tapi terkadang itu juga gak menjadi patokan untuk seorang anak bisa terus membaca dan belajar. 

Semoga pemerintah bisa memberikan sebuah kebahagiaan kepada anak-anak di indonesia dengan sebuah pendidikan yang layak. ya tentunya disini bukti pemerintah harus harus bisa pertanggungjawabkan,bukan embel embelnya saja yang yang terpampang di tipi. 

40 komentar:

  1. sekarang jd manusia bertopeng???
    nice artikel~

    ReplyDelete
  2. wah, artikelnya bagus.
    apalagi ada pesan diakhir artikel.
    tapi ada loh yang sudah mendapatkan pendidikan tapi tetap memutuskan untuk bekerja. untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, katanya. *liat dari wawancara di tipi*

    saya sempat berkhayal, menerka-nerka apa yang mereka tertawain sampai sebahagia itu. tapi tidak terbayang sama sekali. -.-

    ReplyDelete
  3. Jangan anggap rendah mereka yang kurang beruntung -__- pemerintah kebanyakan lebih mementingkan diri mereka sendiri..

    nice post kawan :)

    ReplyDelete
  4. weissss...senang melihat kamu kembali Sep.... :-)

    salut jg dengan anak2 pengemis yang punya semangat belajar spt itu ya Sep... mudah2an banyak rumah singgah yang bisa menampung mereka sehingga kesempatan untuk menambah ilmu bagi mereka kian terbuka.

    Bener kata kamu Sep, tak satupun manusia yang ingin terlahir miskin.

    Nice posting Sep.

    welcome back bro!

    ReplyDelete
  5. kadang ada pengemis karena memang dia gak mau kerja yg lain lho.....
    :P

    ReplyDelete
  6. @jiah al jafara : ia nih, malu soalnya hehe

    @Puropati : ia saya juga masih bingung akan halitu :D

    @Naya Elbetawi : betul tuh nay :)

    @alaika abdullah : amiin insya Allah mbak

    @zone : ia juga sih

    ReplyDelete
  7. artikelnya asyik. tapi yg pas pake bahasa asing itu aku gak paham maksudnya. udah diraba-raba, gak ngerti juga. :)

    ReplyDelete
  8. Subhanallah..
    semoga semangat anak-anak itu tetap terjaga, ya ^_^

    ReplyDelete
  9. @Arif Zunaidi Riu Aj : aduh riu jangan asal raba dong. gak enak nih :p

    ReplyDelete
  10. Luar biasa semangath anak2 itu yah!!

    Dooohhh hari gini mah jangan pernah berharap sama pemerintah. Nyeri hateeee!!

    Ari Asep sukabumina dimana???

    ReplyDelete
  11. @Zulfadhli's Family : ia nih mbak di deket sukaraja MBAK. ORANG SUNDA GEUNINGAN

    ReplyDelete
  12. semoga tuhan memberikan mereka jalan yang terbaik :)

    ReplyDelete
  13. Kadang suka miris kalao lihat anak2 kecil tidak sekolah karna masalah biaya. TP disisi lain, ada anak orang mampu tp sengaja tidak mau sekolah. Jadi enaknya bagaimana?? Tukar anak saja kali yak :)

    ReplyDelete
  14. @Hujan : Amiinn

    @Untje van Wiebs : wah ia na betul :D

    ReplyDelete
  15. @Tarry KittyHolic : ide yang bagus tuh mbak :D

    ReplyDelete
  16. iya... sebenernya semua anak punya potensi dan hak ya.. semoga saja semua anak bisa mendapatkan hak yg sama... ah, semogaa.. tulisan yg apik, Kaz.. :-)

    ReplyDelete
  17. Salam kenal kaz

    Ikut menyimak dan membaca dulu kawan.
    Nice share kawan.. :)

    ReplyDelete
  18. Aaaaaaaa es Ooooooo Peeeeeeee = ASOPPPPPPPPPP #cekikik'an.

    Alhamdulillah.. saya masih bisa baca :) *kita harus pandai bersyukur dengan keadaan kita, itu seharusnya hikmah dari cerita ini.

    ReplyDelete
  19. @DenBaGas :salamkenal juga. silahkan

    @inuel : ngeledek si teteh :P

    ReplyDelete
  20. sya aminkan doanya kaz.
    biar bangsa qt juga makin maju, tdk tertinggl lagi.

    ReplyDelete
  21. wah nice post :D namamu diejanya bener kan :D
    bahasa sundana kasar euy :P

    maaf ya baru sempet mampir, lagi gg kondusif bwt bewe :(

    ReplyDelete
  22. ia dong put bener. hehe ia kasar hehe
    ia dimaklumi

    ReplyDelete
  23. umur 3-4 taun uda bisa baca? hebat kalo gitu, saya umur segitu masi sibuk ngelap-ngelap ingus,ahahaha

    *denger tuh pamer-rintah!!!* :D

    ReplyDelete
  24. wah pake bahasa sunda, urang mah teu ngarti (?)
    amin deh buat doanya..
    suka miris deh ngeliat anak2 yg pd gk bs sekolah..T_T

    ReplyDelete
  25. aku membayangkan mereka pasti lucu sekali. di belikan buku donk Asep... :D

    ReplyDelete
  26. miris sekali ya anak2 kecil gt kok ngemis.. Tp mereka ttp smangat belajarnya, walopun g bs sekolah..

    ReplyDelete
  27. @KoskakiUngu : iongusnya belepotan kemana mana ya ? :P

    @Enny Law : saya juga samasih T_T

    @armae : kali itu uangku lagi tipis teh :) hehe

    @covalimawati : ia bener tuh teh :)

    ReplyDelete
  28. kasihan ya pengemis, masih anak2 lagi , mmungkin jg mmengemis untuk biaya sekolah buktinya pinter baca mereka ....

    ReplyDelete
  29. siapa ya dibalik topeng itu, salam kenal sob,,,, jangan lupa kunjungi blog aku ya.... btw ada tempat tukeran link gak ya......?

    ReplyDelete
  30. @lewotana : dibalik topeng itu saya :D saya kunjungi.

    ReplyDelete
  31. T__T mengahrukan banget. anak2 kekurangan spt mereka justru yg paling banyak belajar. yg dikasih uang ortunya malah kadang habis di warnet2 game aau jajan T_T ionis

    Btw salam kenal

    ReplyDelete
  32. @Shireishou : ia, betul tuh :)

    @Rusydina Tamimi ♥ : terimakasih :)

    ReplyDelete
  33. A men with the mask...boleh juga buat tahun baru nanti ya?

    Btw, salut dan terharus jika anak-anak yg kurang beruntung pny semnagat belajar yg luar biasa. Tp kadang ada yg sudah mengalami brain washing sehingga pola pikirnya: ngemis saja bisa dapat duit ngapain repot2 sekolah. Saya pernah ketemu yg model ini waktu saya sama teman2 lagi makan di sebuah lesehan kemudian anak usia sekitar 10thn datang dan kami ajak makan bareng.

    ReplyDelete
  34. ia juga sih mbak ada beberapa anak yg begitu juga

    ReplyDelete