Kejahatan di Terminal Kampung Rambutan

Kalo dari arah cikarang menuju sukabumi, biasanya saya selalu naik bus jurusan cikarang-bogor, lalu di lanjut kendaraan yang ke sukabumi, tp beberapa bulan ini, ketika kemaleman di cikarang, saya selalu mengambil arah cikarang- kp.rambutan, soalnya bus jurusan bogor dari cikarang habisnya jam 5. kenapa saya ngambil jurusan soalnya bus yang ke sukabumi biasanya 24 selalu ada di kp.rambutan

Tadi pagi saya berangkat dari cikarang sekitar jam 8 pagi dengan kondisi badan sangat tidak baik dalam artian saya memang sedang sakit -_- dan saya mau mencoba mengambil bus jurusan cikarang-kp.rambutan. perjalannya menuju kp.rambutan sangat lancar. di bus saya mencoba tidur, meski batuk-batuk dan sakit kepala belum bisa terkendali.
http://www.smileycodes.info 

setelah satu setengah jam  di perjalanan, akhirnya nyampe juga di terminal kampung rambutan. saya langsung masuk, dan mencari bus jurusan sukabumi. gak nyari lama saya menemukan bus jurusan sukabumi, yang berjejer dengan bus bus lainnya, bus pun akhirnya melaju dengan perlahan. seperti biasa kalo bus sedang jalan perlahan, selalu ada penjual asongan yang keluar masuk bus begitu juga pengamen.


image from here

image from here


karena kali itu saya duduk sendiri di kursi untuk 3 orang, sebari nyender dan mulai mau tertidur karena kepala sangat sakit. ketika mata terpejam saya gak terlalu memperhatikan keadaan sekitar, tahunya di depan saya ada satu pengamen yang memainkan gitar sambil nyanyi, dan di belakangnya ada temannya yang meminta bayaran ngamen dengan bermodal topi yang disodorkan ke badan saya, mata saya langsung terbuka, saya langsung kasih uang 2000. dia malah menyodorkannya lagi kesaya dan berbicara sambil melotot.

" mana cukup segini buat makan!!"

Dia langsung menyodorkan topinya yang terisi beberapa uang recehan itu kebadan saya, dan di bawah topi itu ternyata terdapat  pisau yang di sembunyikan, yaa saya lumayan kaget sih, lalu saya meraba-raba saku baju saya, dan kebetulan ada uang 20.000 . gak banyak bicara, saya langsung kasih itu uang ke pengamen itu. untung uang yang lain, sama ongkos saya masukin tas.  setelah itu, saya langsung ganti tempat duduk ke dua dari bagian depan, bersama ibu-ibu. saya juga tanya tanya sedikit, mau kemana dari mana, si ibu itu pun mengeluh dengan pengamen-pengamen yang ada di situ. selang beberapa menit bus pun melaju kembali dengan perlahan, dan ada lagi pengamen yang datang. dalam hati saya berbicara  "gak bakalan beres nih" pas pengamen itu nyanyi dengan ngasal, lalu dia memungut uang ngamennya dari depan, ada di bagian depan 2 orang yang gak ngasih uang, tapi si pengamen terus memaksa sambil marah-marah sendiri, lalu mulailah dia ke arah kami.maksudnya saya bersama ibu ibu yang dekat saya, sayang nya ketika itu saya gak ada receh,  disitu kami pun di paksa lagi, tapi si ibu dan saya ngeles gak ada receh, si pengamen mulai marah-marah dan pergi kebagian kursi di belakang saya untuk menagih uang ngamennya.

setelah itu,. mulai memasuki tol dan amanlah saya dari pengamen pengamen katro itu, dan saya mulai tidur di bus sampe akhirnyasampai di sukabumi jam 4 sore. itu plus macet -_-
http://www.smileycodes.info

oh ia, sedikit tips, kalo kalian sedang berada di bus jurusan apapun atau arah manapun, usahakan jika busnya sedikit sepi atau hanya ada beberapa orang, coba lah duduk dekat supir, atau berdekatan dengan orang lain, dan jangan memisahkan diri sendiri. takut hal seperti yang saya alami di atas juga teralami oleh kalian semua tapi ( nauzubillahhiminzalik) jangan lupa berdoa kalo bepergian, dan jangan terlalu memperlihatkan barang yang mengundang penodongan,penjambretandan dll. 

Oh ia, saya kayaknya gak bakalan ke terminal kampung rambutan lagi, menyebalkan sekali pengamen pengamen disana  -___-

apa kalian juga pernah jadi korban kriminal?

32 komentar:

  1. Heeee? Horor amattt... Kamu ga bales ngeluarin pisau juga? *eh*

    Saya pernahnya paling dicopet doang itu aja gak liat si pencopetnya. Pernah juga diisengin diinjek roknya sama pengamen T.T

    ReplyDelete
  2. ckckkckckck... jgn smpe kejadian lgi deh.
    ngeriiii...

    ReplyDelete
  3. @una : hmm aku harusnya keluarin ingus aku biar pengamen itu lari :p

    @Accilong : gapapa deh . sekalian pengalaman juga

    ReplyDelete
  4. wah ingat masa lalu waktu aku kerja ke bogor kalo pulang ke Lampung pasti lewati kampung rambutan, sekarang ga lagi, kalo pemaksaan minta uang di bus itu dimana2 huh kesel hehehe :)

    ReplyDelete
  5. ihh Ya Allah..

    menyeramkan sekali kaz..

    ReplyDelete
  6. lagi mabok tuh orang..:(
    tapi aku pernah ngalamin gituan di kereta..
    tegas aja sama mereka dan nunjukin wajah ga suka. pokoknya berwajah sama angkuhnya deh hihiii

    ReplyDelete
  7. ngeri....
    harus waspada disegala arah nih,,,

    ReplyDelete
  8. ihhh serem -__-
    biasanya kalo ada yang ngamen di bis aku milih2 mana yang mau aku kasih..kalo suaranya bagus aku kasih,kalo jelek aku kasih senyum aja #hueeekk..

    untung selama naek bis gak ketemu pengamen yg seserem itu #fiuuhh

    ReplyDelete
  9. huah gue paling gak bisa naik bis, pasti munta2 beling. gak tahan sama bau badan orang + bau mesin ==a

    ReplyDelete
  10. @anisayu : waahh pernah kerja di bogor ya?

    @Nurmayanti Zain : begitulah may :(

    @ketty husnia : ia, kayaknya mabok mbak :)

    @jiah al jafara : ia, itu harus

    @EnnyLaw : aku juga kayak gitu teh, tapi si pengamen maksa.

    @Adittya Regas : biasa naik bajai kali ya :P

    ReplyDelete
  11. makanya saya udah gak mau naik bus lagi. itu ngamen apa nodong yak

    ReplyDelete
  12. asep kamu ga kenapa napa kan? idung utuh? kaki? tangan? kamu ga diperkosa sama pengamen-pengamen itu kan sep???

    kalau lain kali kamu ditodong pisau, kamu bales todongin upil kamu ke dia!!!

    hati2 asep! orang kaya kamu langka. kamu selangka komodo...hihihi

    ReplyDelete
  13. wah pengalaman gag enak ya,..
    alhamdulillah mas saya belum pernah (jangan sampek kena)..
    ya ambil hikmahnya aja mas, lain kali jangan ke situ lagi..
    hehe..

    ReplyDelete
  14. wah wah,

    kalau bus jateng n jatim ndak ada gituan.
    aman terkendali.

    padahal aq paling suka duduk paling pojok belakang, bahaya donk mas bro.

    uangnya dpisah pisah aja bro.
    buat jaga jaga.
    hehehe

    ReplyDelete
  15. @Sang Cerpenis bercerita : wahjadi gak pernah naik bus lagi ya?

    @Annesya : teteh, aku di aniyaya dibagian sensitif hihih

    @socafahreza's blog : ia betul

    @riva'i ; tapi harus tetep hati-hati

    ReplyDelete
  16. serem tapi emang begitu keadaannya, jadi gak terlalu kaget hehe, Alhamdulillah.. selama saya naik bus gak ada yang beginian, saya selalu siapin uang receh yang banyak di tas kecil. Hati-hati ya.. Dan emang berasa jadi orang miskin dalam bus itu perlu, kalo perlu pake bajunya yang kacau :">. selain di jauhin copet, pengamen kamu juga bakal di jauhin cewek hahahaha pease :D

    ReplyDelete
  17. @inuel : saya juga baru pertamakalinya teh :( yaaaaa gak bakalan di jauhi cewek lah :p

    ReplyDelete
  18. #ngeeek ngeri ah, saya kalau liat piso gitu langsung parno. knapa dibiarkan yah pengamen naik bus, mengganggu kenyamanan sekali rasanya --"

    ReplyDelete
  19. padahal mikirnya kalau nguasain kursi kosong bakal nyaman ya... tapi ga aman -__-a

    syukurlah ngga kenapa kenapa :)

    ReplyDelete
  20. pengalaman yg sangat2 berharga,, dan untungnya di share,, jd buat referensi sobat2 lain

    ReplyDelete
  21. @Syam Matahari : harusnya saya sodorkan sendok kalo di todong :) hehe

    @Miss 'U : ia gak aman :)

    @al kahfi : ia, di share sama sahabat lain supaya waspada

    ReplyDelete
  22. asep lebay ah lebay aaah... hahaha...

    banyak doa seeep

    ReplyDelete
  23. Pengamen memang sering bikin sebel, kalau di habis ngamen suka maksa minta uangnya, saya ngalaminya kok. Modus kejahatan di terminal beragam, yg sering saya jumpai pakai skenario "barang/tas beserta isinya hilang" kemudian pura-pura jual jam warna gold. Biasanya mereka banyak temannya, ada yg pura2 jd pembeli, ada yg pura bersimpatik..dsb

    ReplyDelete
  24. hiyyy seremmmm...
    moga2 ga terulang lagi yah.. :)

    ReplyDelete
  25. Skarng udh gk da yh cikarang sukabumi?

    Sya mlah hampir ribut tu sma pengamn clamitn.

    ReplyDelete
  26. Skarng udh gk da yh cikarang sukabumi?

    Sya mlah hampir ribut tu sma pengamn clamitn.

    ReplyDelete
  27. Skarng udh gk da yh cikarang sukabumi?

    Sya mlah hampir ribut tu sma pengamn clamitn.

    ReplyDelete
  28. Iya bang saya juga pernah ngalamin kejadian seperti itu

    ReplyDelete
  29. Iya bang saya juga pernah ngalamin kejadian seperti itu

    ReplyDelete
  30. Iyah kebangetan sekali preman itu

    ReplyDelete
  31. Iyah kebangetan sekali preman itu

    ReplyDelete