Enok si anak pemilik rumah makan sunda ( sweet child )

Pas bangun subuh, saya langsung sholat, trus diam sebentar suasana kamar messan penuh bau  minyak wangi yang begitu bikin enek, yang jelas bukan saya, tetapi teman saya yang sudah siap berangkat, karena kebagian sif pagi, dan akhirnya mereka pun berangkat, dan di kamar lantai 2 menyisakan 3 orang, saya aden, sama dede, kami kebagian sif 2. karena kebingungan mau ngapain, dan lapar pula, udah saya langsung menuju balkon, jongkok sambil ngelamun sebari di sorot matahari dari arah kanan saya.

kebiasaan bangun pagi 




udah cukup melamunnya, saya langsung pergi ke warung beli kopi sama roti serebuan, saya seduh itu kopi dan saya maikan itu roti, dalam satu menit, karena kelaparan T__T rakus kan saya.. ada yang mau protessss ??
selesai sarapan ala saya, saya langsung pergi ke warnet, entahlah sya selalu pengen nulis, kayaknya kalo punya uang selalu dihabiskan buat nulis di warnet, untung kemarin saya pulang ke sukabumi, saya di bekali uang seratus ribu, ya lumayan alhamdulillah.

eitsss, saya mau serita tentang malam tadi, sesudah magrib saya, bersama teman saya si dotlen yang pernah saya ceritakan di bagian cinta 3 arah, kita langsung jalan kaki menuju tempat makan, tepatnya di masakan sunda, jarak tempat makannya kalo jalan kaki cuma 4 menitan, setelah sampe tempat makannya saya langsung pesen makan, kali itu, saya makan telor dadar sama ati, trus sambal, sebenarnya apapun saya makan :D yang penting kenyang. kalo di warung makan sesekali saya makan dengan menggunakan tangan, tidak dengan sendok, soalnya suka rada kagok.


si dotlen 

lagi menuju pertengahan makan, ada sesosok anak kecil imut datang, di samping saya ternyata eh ternyata dia itu anaknya si ibu yang punya rumah makan itu, hehe lucu banget lah, saya suka dengan anak kecil, suka pengen nyubit. kali itu hujan deras banget, jadi saya sama si dotlen memutuskan untuk menunggu sambil ngeteh panas, sambil nunggu hujan redaa tentunya.

sambil menunggu hujan reda, kita main-main sama anak kecil itu, oh ia nama anak kecil itu enok, dia aktif banget meski cewek, sesekali dia ngegoda saya, ngomongnya pun sunda sama indo, campuran lah,

enok : om om, rumahnya dimana ?

saya : rumah om di sukabumi hehe

Saya : enok udah sekolah belum,

enok : belum ( dengan muka polos ), masa mamah mamah kudu sekolah.

enok : om om, dingin gak ( sambil ketawa )

saya : ia dingin ( sambil nyubit pipinya )

sya ketawa aja haha dasar anak kecil, ada aja tingkah lakunya yang membuat perhatian hehe hehe di kayaknya suka dengan shaun the seep, soalnya dia bawa bonekanya si shirley,saya foto aja itu anak, kayaknya kalo udah gede bakalan jadi cewek yang cantik, saya tunggu gedenya ya enookk hihihi kamu lucu

 couple


pengen nyubit 


setelah satu jam menunggu, akhirnya hujan mulai reda, saya langsung pamitan dengan si ibu pemilik warung sambil bayar makanan tadi, hehe wajah si enok tiba-tiba jadi datar, karena saya dan teman saya akan pulang ke messan. hihihi bye bye enok.....

15 komentar:

  1. Hahaha, udah jadi om-om...
    Itu yang dipegang kan Shaun bukan Shirley~

    ReplyDelete
  2. Om Asep~ gyahaha.
    Iyaaa yang punya rambut di kepala kan Shaun hehe

    ReplyDelete
  3. jiaaaahhhh jangan ikutan panggil om dong >.<
    hm aku suka ketuker na -_-

    ReplyDelete
  4. busyet dech kalau nunggu gedenya sampai sdh karatan mas asep,,hehe

    ReplyDelete
  5. ga apa apa deh mas karatan juga hihi yang penting setia hehe
    #ngawur

    ReplyDelete
  6. jaddi ingat sahabatku yg bernama Enok hikz ga tahu gimana kabarnya skarang ....

    cerita yg bagus....

    ReplyDelete
  7. wahh makasih mbak, tumben gak pake puisi :)

    ReplyDelete
  8. Cinta 4arah (mata angin)nya kapan? *ikutan ngaco*

    ReplyDelete
  9. dipanggil Oom ya..mestinya kakak dong.hehe

    ReplyDelete
  10. @Sang Cerpenis bercerita : ia nih mbak :)

    ReplyDelete